Selasa, 16 September 2014

Musik adalah "Magic"


Kalau lo dilahirkan kembali ke dunia ini, lo mau jadi apa?
Kalau gw, fix banget gw mau jadi musisi.
Bisa jadi drummer, gitaris, keyboardist, pemain biola (violis ya istilahnya?), atau vokalis.
Kenapa ingin jadi musisi? Karena mereka kereeeeeen. Mereka adalah orang-orang yang selalu bikin mata gw berbinar dan nahan nafas.

Let’s talk about music
Musik itu asal muasalnya dari Tuhan juga kan? Ya iyalaah, di dunia ini mana ada yang asalnya bukan dari Tuhan. Manusia buat musik juga asal inspirasinya dari Tuhan Yang Maha Memberikan Petunjuk dan Inspirasi.
Inspirasi dari Tuhan bisa dikonkretkan lewat musik, film, lukisan, fotograsi, karya sastra, patung, dan sebagainya deh. Nah buat gw, musik adalah bentuk konkret inspirasi Tuhan yang paling magic.

Gw suka banget sama musik. Sejauh ini mendengarkan musik adalah obat yang sangat mujarab. Dari lemes bisa jadi semangat, dari sedih bisa jadi ceria, dari bosen bisa jadi antusias. Termasuk musik juga bisa bikin emosi positif jadi negatif, lagi happy jadi sedih, lagi ceria jadi berduka. Musik bisa buat kemacetan Jakarta dan Bandung Raya jadi tidak terasa karena gw asik sendiri nyanyi di mobil. Musik bisa menginduksi gw untuk ngebut di Jagorawi karena gak sadar kaki mengijak pedal gas lebih dalam akibat ngikutin beat musik. Musik juga bisa membuat gw males keluar mobil dan masuk rumah, hanya karena lagu di radio lagi seru. Musik adalah sarana pensuasanaan yang sangat baik. Dulu gw pernah ikut suatu pelatihan dimana pelatihan tersebut menggunakan musik sebagai media pensuasanaan yang di setiap sesinya. Lagu yang dipilih juga seru-seru banget, sesuai sama objektif pelatihan. Alhasil kegiatan tersebut jadi pelatihan terbaik yang pernah gw ikuti sejauh ini.

Sayangnya gw gak bisa main alat musik :(
Dan sejauh ini kecintaan gw sama musik ternyata tidak sampai membuat gw rela mengorbankan waktu untuk menguasai satu alat musik. Sebenernya masih pengen banget bisa main gitar, tapi mau belajar nggak jadi-jadi.
Gw jadi berobsesi, anak gw nanti harus suka musik juga. Harus bisa main alat musik. Harus punya selera musik yang bagus. Hahaha ini lebay sih, gw sudah memaksakan kehendak bahkan sebelum anak itu ada.

Oiya, kegantengan cowok meningkat 50% lho kalau jago musik. Kenapa 50%? Karena kalau 100% itu terlalu absolut dan 25% kurang signifikan :D. Drummer sama gitaris sih gw paling nyerah. Vokalis kalau warna suaranya gw suka dan stage act-nya asik, gw juga nyerah. Daya tarik mereka langsung meningkat. Kalau ada yang nanya ke gw, "sebutkan 3 cowok paling bikin meleleh di dunia!", gw akan secara spontan menjawab: Adam Levine, John Mayer, Armand Maulana. Eh tapi Prince Hector (Troy), Aragorn (LOTR) sama Wolverine (XMen) itu juga nggak pernah gagal bikin gw teriak sih. Ahaha labiiiiil.

Gw punya sepuluh juta fantasi kayaknya tentang musik  (angkanya lebay). Dimulai dari fantasi nonton konser Maroon 5 (sebagai penyesalan nggak nonton promo album Hand All Over di Indonesia, habis waktu itu masih jadi mahasiswa tugas akhir, nggak punya duit), fantasi jadi drummer (sok-sokan jadi Andrea Corrs gitu), fantasi punya usaha studio band,  fantasi duet sama artis, sampai fantasi di lamar pakai lagu. Ahaha tiba-tiba merasa konyol dan bodoh. Tapi gw punya prinsip kalau mengkhayal adalah hak asasi manusia yang nggak boleh di renggut! So don’t judge me by my fantasy yaa :p

Anyway, tulisan ini kok nggak esensial sama sekali, ahaha
Makasih loh udah mau baca.
Gw lama banget nggak nulis.
Eh kemarin-kemarin nulis sih, tapi terlalu pribadi buat di publish di blog, jadi cuma di save di laptop.
Belakangan waktu kok kayak jadi cepet banget ya? Ada yang pernah mastiin nggak kalau satu hari tuh bener-bener 24 jam? Gw happy sih kalau waktu berjalan cepat, artinya apa yang gw tunggu-tunggu akan semakin cepat jadi kenyataan. Tapi disisi lain, gw merasa horror juga, soalnya hidup suka banyak kejutan (positif dan negatif). Kejutan positif pasti akan gw syukuri, tapi kalau kejutan negatif, kadang suka takut nggak siap menghadapinya. Walaupun positif atau negatifnya sesuatu selalu balik lagi ke sudut pandang manusianya sih.
Kok jadi serius gini bahasannya? Gini nih kalau nulis nggak pakai draft, asal aja ngetik yang di kepala :D
Next post gw janji akan nulis sesuatu yang lebih bermanfaat. Tapi nggak janji ya bisa kapan. Habis kadang punya ide tapi  nggak ada waktu. Kadang punya waktu eh idenya nggak keluar.

Udahan dulu ya.
Sekali lagi makasih banget untuk yang bertahan baca tulisan ini sampai akhir. Semoga unfunctional post ini masih ada manfaatnya :)

Salam,
Venessa Allia

P.S: Ditulis tentu saja sambil mendengarkan musik

1 comments:

Andriani Oktadianti mengatakan...

ciyeeee anaknya nulis lagi.
gw semakin jarang nulis juga. mostly biasanya sampah2 kayak gig atau traveling story kok. kadang galau. naon nyampah di komen orang :))))