Rabu, 05 Februari 2014

Kangen Masa Lalu


Hai.
Gw baru baca blog temen tergaul gw Andriani Oktadianti. Tulisan dia yang judulnya"Whatever Happened To A Great Writer" bikin mikir sih. Kenapa belakangan mau ngeblog susahnya minta ampun, padahal gw masih punya sangat cukup waktu. Untuk mulai tulisan ini aja, mikirnya lamaaaa banget. Jadi sedih mengingat blogging itu hobi gw dari kuliah tingkat 1. Mulai nulis gara-gara kecanduan blognya Raditya Dika. Gw dapat banyak banget hal karena main-main ke blog orang. Dan gw merasa happy banget bisa berbagi dengan banyak orang lewat blog ini, walaupun tulisan yang gw tulis juga ga penting-penting amat, tapi selalu ada sensasi menyenangkan ketika ngeklik "Publish" di Blogspot.

Padahal gw sedang mengalami banyak hal yang kalau dulu gw yakin pasti udah gw bahas habis-habisan disini. Liburan ke Jogja sama Icha dan Reni, punya kerjaan baru (lagi) di kantor yang cukup bikin gw deg-degan karena takut dan excited dalam waktu bersamaan sampe bikin gw pengen potong rambut (iya emang gak ada hubungannya :p), update CD-CD yang baru gw beli, perasaan sedih waktu Amak meninggal tapi gw gak bisa pulang ke Padang yang bikin gw cukup merasa menjadi cucu durhaka dan oooh cerita satu-satu teman gw mulai pada married, dan Insya Allah bentar lagi gw mau umroh.
Cukup banyak kejadian yang bisa diceritakan.
Dan gw cuma bisa buka Path, ninggalin jejak yang sifatnya sementara.

Entah kenapa karena belakangan nulis di blog rasanya susah banget. Gw mulai balik ke jaman batu, nulis pakai tangan di buku yang gw kasih cap RAHASIA. Buku yang cover belakangnya bertuliskan "Writing Is Sexy". Buku yang kalau ada orang lain yang berani baca, awas aja itu orang gw doain hilang ingatan seketika. Nulis di buku seperti itu mungkin melegakan, gw bebas mau nulis apa aja. Tapi nggak ada orang yang tahu. Rasanya jadi sangat tertutup.

Beberapa temen gw, bahkan Hawa Firdausi, cewek yang ngajarin gw pake Wordpress jaman dulu juga udah jarang banget nulis.

Bosen blogging, berhenti nulis, itu sebenernya bisa jadi bukan hal besar buat banyak orang.
Ibarat orang bisa bosen hobi filateli atau koleksi kertas file. Nggak ada yang salah dengan itu semua sih.
Hanya saja kadang.. gw kangen aja sama masa lalu.
Dan gw sepenuhnya tahu, bahwa itu sangat  tidak bijaksana.


Mudah-mudahan blog ini masih ada yang baca :)


Salam,
Venessa Allia


Note: Ditulis sambil denger lagu "Almost Is Never Enough" dari Ariana Grande, diputer-puter terus tanpa ganti lagu lain. Ditulis di suatu kafe di Bogor yang wifinya cukup kenceng, tapi depan mata gw ada orang pacaran ganggu banget, yasudahlah.

3 comments:

Matiinu Iman Ramadhan mengatakan...

Poin pentingnya, di depan ada orang pacaran dan ganggu. Hahaha.

Andriani Oktadianti mengatakan...

kyaaaa! gw gak gaul nyesh. i'm just an ordinary people,really. hahaha. keep on writing. walopun kadang tulisan yang kita buat terasa sangat personal mangkanya gak di publish. but hey, gausah dipikirin pendapat orang. and i will always be your no.1 reader.

kiss kiss
-a

ferdysechan mengatakan...

Aku baca loh ven blog kamu. ayo tetap nulisss