Sabtu, 07 Agustus 2010

Kesenian Ini Berkah

Satu hal kenapa saya ga pernah bosan datang ke OHU (Open House Unit) ITB dan nonton Indonesia Mencari Bakat adalah:

GW CINTA KESENIAN TRADISIONAL INDONESIA

Saat OHU, gw bisa betah banget ngeliat penampilan unit-unit kebudayaan ITB. SERUUU!! Lingkung Seni Sunda yang kocak dan ceria, Maha Gotra Ganesha yang megah, ada Keluarga Paduan Angklung yang kreatif, Unit Kebudayaan Minangkabau yang enerjik, Unit Kebudayaan Sumatera Utara yang heboh. Pokoknya gw suka dan pasti gw bangga. Orang tua gw dari Padang, gw besar di Serpong, Tangerang, gw kuliah di Bandung. GW BANGGA JADI ORANG INDONESIA.

Heran, kalau masih ada yang bilang budaya lokal itu kampungan. Itu orang pasti ga punya sense of art sama sekali. Nonton Indonesia Mencari Bakat deh. Liat gimana anggun dan menariknya tarian Jaipong yang dimainkan Rumingkang. BAGUS BANGET!. Liat tarian Papua-nya Funky Papua, denger suara sasando Berto Pah. Gila yaa. Kaya banget Indonesia


Ini semua rahmat guys! Ini semua berkah! Ini semua kebaikan Tuhan buat kita. Buat lw yang ga ikut menjaganya, apalagi lw yang menghinanya. Huh sini deh ketemu gw, gw ajarin caranya menghargai budaya lokal. Untuk semua pejuang kesenian di luar sana, gw kasih standing ovation dari depan laptop gw. Saya ingin bisa jadi seperti kalian. Saya akan menjadi apresiator kalian selama-lamanya.


Selama unit-unit kebudayaan di ITB dan di tempat-tempat lain masih berdiri. Kesenian Indonesia gak akan pernah mati. OPTIMIS!

2 comments:

apapa mengatakan...

Yoiii... Indonesia kan pemilik kebudayaan yang terbanyak di dunia, kepulauan terbanyak, bahasa terbanyak, jangan sampe jadi negara yang kehilangan budaya terbanyak juga deh yang pasti...

Venessa Allia mengatakan...

totally agree ndrew