Sabtu, 17 Juli 2010

Another Lesson of Life : Kerja Praktek

Setelah 5 minggu gw menghabiskan waktu sebagai mahasiswa Kerja Praktek di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), akhirnya tugas gw disana selesai juga. Belum sepenuhnya selesai sih, karena laporannya belum beres. Haha gimana mau beres, mau mulainya aja susaaaah banget. Payah!


Entah kenapa gw merasa berkewajiban menulis tentang KP gw disini. Gw agak males kalo harus nyeritain details kerjaan gw disana. Yah pokoknya topiknya tentang mikroalga untuk biodiesel. Gw lebih tertarik berbagi tentang hal-hal lain. Salah satunya, opini gw saat ini tentang dunia kerja dan kuliah. Setelah KP dari 5 Juni 2010-9Juli 2010, enatah kenapa gw rasa:


KULIAH ITU JAUH LEBIH MENYENANGKAN DARI KERJA
Setelah beberapa waktu lalu rasanya gw pengeeeen banget kerja, tapi setelah melihat dunia kerja selama gw KP, kok rasanya enakan kuliah yaa. Secapek-capeknya lw kuliah, tapi selama lw jadi mahasiswa, kayaknya lw masih punya pembenaran untuk berbuat salah, tapi kalo udah kerja, tanggung jawab lw bisa jadi 100x lipat, dan kalo lw salah, yaudah you’re fired. Gw semakin yakin dengan pendapat gw ini setelah berdiskusi dengan seorang teman berinisial R (sebut saja Reni). Kayaknya kalau udah kerja lw harus berkorban tenaga, pikiran, perasaan, belum mikirin gaji, waktu, dsb dsb dsb. It feels like life become so much more complicated. Mengingat posisi gw saat ini yang akan memasuki semester 7, yang dengan kata lain waktu gw di ITB sudah semakin singkat yang itu berarti tidak lama lagi mau gak mau gw akan memasuki dunia kerja dan dunia nyata (kalimat super majemuk), emm.. honestly I’m afraid to face the real life. Kalo udah sarjana nanti, mungkin udah ga ada pembenaran lagi ya buat gw bikin kesalahan, udah ga bisa lagi ngasih alasan “gw sedang belajar”. Belum lagi persaingan dunia kerja yang bikin sesak napas. Mau dapat kerja?Bersaing!. Mau naik pangkat?Bersaing. Aaah.. kenapa dunia ini penuh persaingan Tuhan? Bayi mau lahir aja harus melewati persaingan sperma-sperma. Yahhh selamat deh buat Indonesian fresh graduates. Selamat menempuh hidup baru. Bahaya nih, hal-hal kayak gini yang bisa menurunkan motivasi gw buat lulus.


Sebenarnya gw percaya kalau ketakutan gw ini akan surut dengan berjalannya waktu. Disini gw cuma ingin share aja apa yang gw rasakan dan pikirkan saat ini. Mungkin diluar sana ada yang pernah merasakan apa yang gw rasakan saat ini dan telah menemukan solusi masalahnya. Udah jutaan orang ngomong “Masalah harus dihadapi, bukan dihindari” atau “Jangan takut sama kenyataan” atau apapunlah bahasa dewanya. Tapi yaa sebagaimana yang sering gw utarakan selama ini bahwa “Perasaan ga bisa diboongin”. Gw takut sama yang harus gw hadapi, gw penasaran sama masa depan gw. Walaupun kalau di pikir-pikir, ngapain juga mencemaskan masa depan, karena belum tentu ada juga kan? Hahaha.


Yasudahlah! Cuma pengen share doang kok. Anda yang baca boleh suka atau tidak suka. Anda boleh bilang gw berlebihan, pengecut or whatever, i really dont care. Mungkin gw cuma paranoid aja. Mungkin sebenarnya tidak sekompleks itu atau malah sebenarnya jauh lebih kompleks dari itu. Kayaknya gw ga akan pernah benar-benar tahu sampai akhirnya gw menjalaninya sendiri. Percaya aja deh sama Tuhan yang Maha Mengatur dan Menetapkan dan tetap berbaik sangka. Seberapapun takutnya saya, saya paham kok kalau yang terpenting itu hari ini. Jadi nikmati hari ini, jalani dengan kesungguhan. Ntar juga lw akan tau harus gimana. Semoga.

5 comments:

Hawa Firdausi mengatakan...

Setuju banget ven kalo KP itu ga penting kalau harus ngomongin akademiknya yang dilakuin disana. Hyperboring.

Bohooong penasaran sama masa depan, setidaknya kamu ada keinginan siapa dosen pembimbingnya. Lah aku ngebayangin mau siapa aja sulit, sesulit 7647 dikali 64320 :(

But it's true, kehidupan nyata di depan mata. Merinding aku ven kalo harus ngebayanginnya..

apapa mengatakan...

kita nanti lulusnya samaan y? berarti lo saingan gw juga dong, hahaha...
hidup itu kompleks. kalo ga kompleks ada tanda tanya besar.. hahaha. yg penting enjoy ur life while u can

Venessa Allia mengatakan...

7647 dikali 64320 sama dengan 491855040. Gampang itu mah wa pake kalkulator.

Ga usah di bayangin wa.. dipersiapkan aja..Ga usah merinding wa.. dinikmatin aja.. (sebenernya ini aku ngomong sama diri aku sendiri)

Venessa Allia mengatakan...

Hahaha.. saingan bukan ya?? kita kan beda bidang..

iya hidup itu kompleks.. mungkin karena cuma sekali yaa.. jadi dibuat kompleks.. biar berkesan.. (haha apa bgt dah gw)

Hawa Firdausi mengatakan...

ashli lah diitung pake kalkulator. oke ven, terimakasih atas bantuannya, sekarang saya tau saya mau dibimbing oleh siapa: MAMI PINGKAN.
hebat kalkulator kamu, bisa membuka pikiran seseorang, hihi :D :D